PENANGANAN FESSES SAPI DI KELOMPOK IYE GATI, DESA SUKADANA, KECAMATAN PUJUT, KABUPATEN LOMBOK TENGAH SEBAGAI UPAYA MENJAGA SANITASI LINGKUNGAN

Sulaiman Ngongu Depamede, Wayan Wariata, Made Sriasih, Muhammad Ali, Anwar Rosyidi

Abstract


Latar belakang: Pemeliharaan sapi di Pulau Lombok dengan sistem kandang kolektif sudah umum dilakukan oleh para peternak. Hal-hal positif yang diperoleh seperti aspek keamanan, tatalaksana pemberian pakan, penanganan kesehatan dan reproduksi yang lebih mudah. Permasalahan timbul ketika terjadi penimbunan limbah kandang, terutama fesses yang massif sehingga mengganggu sanitasi lingkungan. Hasil-hasil penelitian menunjukkan bahwa penanganan limbah kandang secara tepat dan benar, tidak saja bermanfaat pada pengendalian sanitasi lingkungan, tetapi juga memberi nilai tambah secara ekonomis pada peternak. Untuk itu telah dilakukan kegiatan pengabdian pada masyarakat di Kelompok Peternak Iye Gati, di Desa Sukadana, Kecamatan Pujut, Kabupaten Lombok Tengah. Tujuan: (1) meningkatkan pengetahuan mitra tentang pentingnya menjaga sanitasi lingkungan bagi kesehatan ternak dan peternak; (2) memberikan bimbingan teknis cara menangani limbah kandang, khususnya fesses ternak menggunakan decomposer aerobic untuk menjaga kebersihan lingkungan. Metode kegiatan: (1) Survey pendahuluan untuk mengetahui kebutuhan mitra dan kondisi lokasi. (2) Pelaksanaan penyuluhan tentang pentingnya sanitasi lingkungan, dengan memanfaatkan bakteri decomposer aerob untuk mengubah limbah kandang, khususnya fesses menjadi kompos. Hasil: (1) Lokasi perkandangan berada pada lahan ‘terasering’ di tepi parit pada ketinggian dan kemiringan tertentu, yang ‘memudahkan’ pembuangan limbah kandang ke selokan. (2) Mitra sudah cukup memahami pentingnya sanitasi lingkungan, tetapi kontur dan topografi tanah menjadikan peternak terbiasa tidak memanfaatkan limbah kandang karena limbah mudah terbuang ke arah selokan. (3) Penyuluhan ini telah meningkatkan kemampuan mitra mengolah fesses menggunakan decomposer aerob. Menurut mitra decomposer aerob lebih praktis karena tidak membutuhkan alat kedap udara saat proses pengomposan. Kesimpulan: Kegiatan ini meningkatkan pengetahuan dan semangat mitra untuk memanfaatkan limbah kandang menjadi kompos.

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Prosiding PEPADU Seminar Nasional Pengabdian kepada Masyarakat

(E-ISSN: 2715-5811)

Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat Universitas Mataram

Jalan Pendidikan No. 37 Mataram